dadang kurniawan

Antivist

dokter perlu dokter lain untuk mendiagnosis penyakitnya

siang itu di jalan sabang, panas matahari menggarang permukaan tanah aspal, membuat mleot kerucut lalu lintas dan membuat siapa saja yang terkena sinarnya akan membuat kulit mengeluarkan cairan yang disebut keringat, termasuk gw yang lagi duduk di emperan kedai kopi mokapot sambil maenan hape kegerahan, nunggu temen yang 2 jam sebelumnya sudah bertukar pesan janjian buat ngobrol dikedai ini.

temen gw ini sebut saja namanya anggi, beberapa tahun belakangan ini gw sering deep talk dengan dozky, karena dia orang yang ngga tau siapa aja orang yang gw ceritain maka gw ngerasa free buat cerita apa aja. Kadang-kadang gw juga suka mancing-mancing dia buat balik curhat, begitulah looping activity tiap pertemuan kita.

“kalo gw akumulasiin cerita lu dari dua tahun belakangan ini, lu sadar ga sih kalo lu masih di problem yang sama?”, celetuk anggi di keheningan obrolan setelah cengengesan dan defisit dari topik obrolan.

“apa?” gw jawab sekenanya, kepala gw mendadak muncul banyak visual obrolan dan pertemuan kapan dan dimana aja dan hal apa aja yang gw ceritain dan seketika diem. hening. gw coba mereflekasikan pertanyaan anggi dan merenunginya, kemudian gw gelagapan nyari-nyari excuse tapi gak dapet dan gw gak punya pilihan lain selain mengiyakan, dan seketika pula gw merasa malu terhadap diri sendiri yang membiarkan gw stuck dalam situasi yang sama selama itu dan gw malu kepada anggi yang mungkin lelah dan muak mendengar ocehan gw yang sama selama hampir 2 tahun. edan!

***

gw adalah anak dusun yang lahir dengan dogma dan mindset layaknya orang-orang kampung pada umumnya. orang tua, saudara, keluarga, tetangga-tetangga atau orang-orang yang ada dilingkungan gw bukanlah orang yang punya pikiran terbuka, mereka masih melakukan adat-adat dan kebiasaan yang mereka yakini sebagai pemberi hidup, apa-apa saja yang mereka tidak ketahui dan diluar kuasa mereka adalah datangnya dari tuhan, siluman, penguasa alam ghoib, jin, setan, iblis, mahluk halus, alien atau you name it lah apa aja yang berbau astral dan konspirasi. dan gw pun berpikir demikian (saat itu).

tahun pertama gw di Jakarta, gw memulai karir dibidang IT sebagai programmer java, ngerjain project multi finance di perusahaan multi nasional. wajib gw syukuri karena ngga semua lulusan SMK dapet kesempatan langka kaya gw ini.

di tahun pertama itu, anggap saja gw mengalami culture shock. dimana gw mengalami peradaban yang berbeda. orang-orangnya, bahasanya, lingkunganya dan segala macam hiruk pikuknya. gw ngerasa jadi anak kampung sekampung-kampungnya anak kampung. gw ngerasa kecil dan super minder dengan apa aja yang gw jumpai dijakarta ini: gedung-gedung tinggi, metro mini, kopaja, kondektur metromini dan kopaja, pengamen yang ngelem di terminal blok m, penjual sempak di pasar malem cipete, anak kamsi dan kamso yang nongkrong sambil cengengesan di warung burjo dan yang lebih parah lagi gw minder dengan temen-temen kerja di kantor gw sendiri. bagian temen-temen kantor inilah yang bakal gw ceritain ditulisan ini dan sepertinya akan menjadi tulisan panjang wkwk.

sebut saja, temen-temen sejawat gw ini adalah kebanyakan lulusan universitas the one and only yang paling banyak ngasilin lulusan IT yang udah kaya kacang dan bisa dijumpai dimanapun dan kapanpun, disudut-sudut kota dan pojokan jakarta. gw yang cuma lulusan SMK dari kampung ini udah kalah satu point, yang disusul point lain yaitu obrolan mereka yang nggak gw ngerti, banyak terms-terms yang perlu gw googling dulu untuk bisa catch up mereka ngomongin apaan. secara kantor dan basecamp gw saat itu di jaksel. which is, automaticly effort gw untuk bisa keep up ama mereka literally berkuadran-kuadran. belum lagi background dari basic knowledge hidup anak jakarta yang banyak gw ngga tau, gw bener-bener superduper ketinggalan. ditambah dikerjaan gw emang lagi goblok segoblok-gobloknya anak goblok, ngga tau ini ngga tau ini, algoritma yang gw bikin dinyinyirin senior lah, codingan gw ngga semantic lah, gw udah di brief tapi ngga nngerti-ngertilah, dan percayalah!, segala macam hate speech para netizen kapada para content creator yang viral di sosial media saat ini pun pernah gw alami saat itu (iyain dan anggap aja ini benar biar tulisan ini lanjut). fresh graduate SMK bisa apa si cuy?, begitulah pressure kehidupan awal gw dijakarta sebagai lulusan SMK jurusan rekayasa perangkat lunak dari kampung.

“kayanya gw emang nggak cocok kerja di jakarta, kayanya gw mending balik kampung aja jadi operator pabrik!” batin gw nyeletuk saking udah desperate-nya. “kayanya gw emang nggak bisa survive di Jakarta!” batin gw lagi ngeyakinin. gw udah sampe ditahap lelah, letih, lesu dan nggak bergairah hidup. gw bener-bener bleeding buat mempertahankan ego gw sendiri untuk terus berusaha dan bertahan dijakarta untuk menjadi seorang programmer dan mendapat padangan sebagai orang yang kerja sesui jurusan. kadang gw mikir, “kayanya ngga fair banget ni buat gw, enak banget ya jadi anak jakarta, dari kecil mereka udah tinggal disini, diajarin bahasa inggris ama orang tuanya, ngomong nginggris cas cis cus, tau ini tau itu, kalo capek kerja bisa balik ke rumah orang tua, numpang makan, numpang tidur, nongkrong ama temen-temen tiap weekend sedangkan gw strugle ngga punya siapa-siapa. sampe kapan gw harus seperti ini?!, dunia memang tidak adil! aku benci semua orang!” wkwkwkwk.

***

jam sudah menunjukan pukul 6.30 malam, lama sudah gw dan anggi berbincang-bincang, ngobrol ngalor ngidul, melupakan pertanyaan problematika hidup gw. “cabut yuk!” ucap anggi sambil repot  bersiap-siap membereskan semua barang-barangnya yang bercecer di meja kedai mokapot ini, menenggak tetes terakhir caffe latte nya dan tergesa-gesa, dia perlu buru-buru pergi kebandara untuk menyambangi wamena untuk tugas jurnalistiknya.

“abisin itu dulu lah!” gw jawab sambil menunjuk batangan kretek dengan sekar mengular yang masih nangkring di asbak seng yang dari tadi minta di sedot bibir anggi.

“btw, thanks ya, lu udah ngingetin gw”. tiba-tiba gw berkata lirih.

“eh apaan?”, anggi heran.

“mungkin lu bener, gw masih stuck di situasi dan problem yang sama sampe sekarang, kayanya gw emang udah perlu move on, gw udah lama tinggal disini (Jakarta) juga kan, secara financial, knowledge, relasi dan resource harusnya sekarang gw much better lah. jadi harusnya gw gak perlu mikirin hal kaya gitu lagi”. gw senyum sambil nunduk, malu untuk mengakui kegoblokan yang gw lakukan selama ini.

“sans!, dokter aja ngga bisa mendiagnosa penyakitnya sendiri, dia perlu dokter lain juga”. jawab anggi sambil nyengir.

%d bloggers like this: